Silakan pilih semua variasi di bawah ini:

AIRPRO

KIPAS HVLS PALING KUAT Anemoi AIRPRO, kipas angin industri besar dengan desain yang elegan, ideal untuk mencakup ruangan kecil, seperti rumah, kantor, toko, hotel, atau restoran, dan juga ruangan besar, seperti bandara, industri, pusat perbelanjaan, dan ruang publik di mana ketinggian melebihi 10 m.

ModelDiameterPowerMax. Coverage
AirPro 150S1.5 m100 W139 m2
AirPro 200S2 m100 W166 m2
AirPro 250S2.5 m100 W194 m2
AirPro 300S3 m100 W222 m2
AirPro 250M2.5 m350 W381 m2
AirPro 300M3 m350 W461 m2
AirPro 350M3.6 m350 W564 m2
AirPro 400M4.2 m350 W616 m2
AirPro 400L4 m350 W1319 m2
AirPro 500L5 m1000 W1781 m2
AirPro 600L6.1 m1000 W1861 m2
AirPro 700L7.3 m1000 W2679 m2

Bagikan produk ini:

PENGGEMAR HVLS UNTUK SEMUA RUANG DAN KEBUTUHAN

Kipas Magnovent HVLS (volume tinggi – kecepatan rendah) Kipas Industri dirancang untuk dipasang di langit-langit ruang apa pun, atau area dengan berbagai macam langit-langit. Kipas HVLS kami dilengkapi dengan bilah khusus dan motor canggih yang membantu memindahkan volume udara yang besar pada revolusi yang sangat rendah. Terbukti bahwa produk kami menggunakan lebih sedikit energi, mengontrol tingkat kelembaban & kualitas udara, namun tetap menciptakan kinerja yang maksimal.

Kipas angin berkecepatan rendah volume tinggi (HVLS) adalah jenis kipas angin mekanis yang berdiameter lebih besar dari 7 kaki (2,1 m). Kipas angin HVLS umumnya kipas angin plafon meskipun ada juga yang dipasang di tiang. Kipas HVLS bergerak perlahan-lahan dan mendistribusikan udara dalam jumlah besar pada kecepatan rotasi rendah – karena itu disebut “volume tinggi, kecepatan rendah”.

Aplikasi khas untuk kipas HVLS terbagi dalam dua klasifikasi-industri dan komersial. Dalam aplikasi industri, HVACR sering kali mahal atau tidak praktis, dan biasanya hanya digunakan untuk gudang berpendingin atau pembuatan makanan berpendingin atau beku. Kipas angin yang dipasang di ruang-ruang seperti gudang, lumbung, hanggar, dan pusat distribusi dapat mencegah stres akibat panas, meningkatkan kenyamanan pekerja, dan produktivitas pekerja dan ternak. Kipas HVLS juga digunakan di ruang komersial, di mana AC lebih umum, tetapi peningkatan pergerakan udara dari kipas langit-langit dapat meningkatkan kenyamanan penghuni secara hemat biaya atau mencegah stratifikasi. Aplikasi komersial yang umum termasuk pusat perbelanjaan, gereja, gedung perkantoran, gedung terminal bandara

Kipas HVLS bekerja berdasarkan prinsip bahwa udara dingin yang bergerak memecah lapisan batas jenuh kelembaban yang mengelilingi tubuh dan mempercepat penguapan untuk menghasilkan efek pendinginan. Kipas plafon menghasilkan kolom udara saat berputar. Kolom udara ini bergerak ke bawah dan keluar di sepanjang lantai. Disebut jet lantai horizontal, dinding dalam dari udara yang bergerak horizontal ini relatif terhadap diameter kipas angin, dan pada tingkat yang lebih rendah, kecepatan kipas angin. Setelah jet lantai mencapai potensinya, jet bermigrasi ke luar sampai bertemu dengan dinding samping atau permukaan vertikal lainnya.

Dalam kondisi ideal, kipas berdiameter 8 kaki (2,4 m) menghasilkan semburan udara di lantai sedalam kira-kira 36 inci (910 mm). Kipas angin berdiameter 24 kaki (7,3 m) menghasilkan semburan lantai sedalam 108 inci (2.700 mm), cukup tinggi untuk menelan manusia yang berdiri di lantai atau seekor sapi, tujuan awal pengembangannya.

Kipas angin HVLS komersial berbeda dari kipas angin plafon perumahan terkait dengan diameter, kecepatan rotasi, dan kinerja. Sementara beberapa kipas angin menggunakan bilah kontemporer untuk menggerakkan udara, metode lain digunakan untuk membuatnya lebih efisien seperti menggunakan airfoil.

Kipas berdiameter lebih besar dapat memindahkan lebih banyak udara daripada kipas yang lebih kecil pada kecepatan yang sama. Jet udara kecepatan tinggi yang bergejolak, menghilang dengan sangat cepat. Kolom udara yang besar, bagaimanapun juga, “bergerak” lebih jauh daripada kolom udara yang kecil, karena gesekan antara udara yang bergerak dan udara yang diam, yang terjadi pada pinggiran kolom yang bergerak.

Perimeter kolom udara bervariasi secara langsung dengan diameter kolom. Sementara area penampang melintang bervariasi dengan kuadrat diameter, kolom besar memiliki pinggiran yang lebih sedikit secara proporsional, dan karenanya lebih sedikit hambatan. Oleh karena itu, kolom udara dari kipas berdiameter 3 kaki (0,91 m), memiliki antarmuka gesekan per volume udara yang dipindahkan lebih dari enam kali lebih banyak daripada kolom udara dari kipas berdiameter 20 kaki (6,1 m).

Ketika kolom udara bawah dari HVLS Fans Manufacturers mencapai lantai, udara berbelok ke arah horizontal menjauhi kolom ke segala arah. Udara yang mengalir ke luar disebut “horizontal floor jet”. Karena ketinggian jet lantai ditentukan oleh diameter kolom udara, kipas berdiameter lebih besar secara alami menghasilkan kolom udara yang lebih besar dan dengan demikian jet lantai yang lebih tinggi.

Kipas berkecepatan tinggi yang lebih kecil dengan perpindahan yang setara tidak mampu menghasilkan efek yang sama.

Daya untuk menggerakkan kipas angin meningkat secara kasar dengan pangkat tiga dari kecepatan udara rata-rata melalui kipas angin. Kipas angin komersial yang mengalirkan udara pada kecepatan 20 mil per jam (mph) memerlukan daya sekitar 64 kali lebih besar daripada kipas angin berukuran serupa yang mengalirkan udara pada kecepatan lima mph.

Kecepatan udara, dikombinasikan dengan “efektivitas” kipas, berarti bahwa ketika tujuannya adalah untuk mendinginkan orang atau hewan, kipas angin komersial yang sangat besar dan berkecepatan rendah lebih efisien dan efektif daripada kipas angin kecil berkecepatan tinggi.

Secara umum, Air Movement and Control Association Standard 230 menetapkan prosedur pengujian yang seragam untuk menentukan kinerja kipas angin plafon.

AMCA 230 menetapkan metode pengujian laboratorium yang seragam untuk kipas sirkulasi udara guna menentukan kinerja dalam hal daya dorong untuk tujuan rating, sertifikasi atau jaminan. Versi 1999 menjelaskan metode untuk menentukan daya dorong yang dikembangkan dan menggunakan persamaan sederhana untuk mengonversi daya dorong yang diukur ke aliran udara. Selama proses tinjauan berkala, ditentukan bahwa aliran udara yang dihitung terlalu tinggi; oleh karena itu, versi ini tidak lagi menghitung aliran udara secara artifisial, tetapi membiarkan kinerja yang diukur dalam satuan daya dorong.

Versi saat ini, AMCA 230-12, memperkenalkan kembali laju aliran udara dengan persamaan yang direvisi, dan metrik efisiensi baru. Ruang lingkup resmi standar ini terbatas pada kipas langit-langit dengan diameter di bawah 6 kaki (1,8 m).supOleh karena itu, standar saat ini tidak berlaku untuk Produsen Kipas HVLS. Versi baru standar saat ini sedang ditinjau.

Air movement can have a significant influence on human thermal comfort. Angin dingin dalam kondisi dingin dianggap merugikan, tetapi pergerakan udara di lingkungan netral hingga hangat dianggap menguntungkan. Hal ini karena biasanya dalam kondisi dengan suhu udara di atas sekitar 74 °F (23,3°C), tubuh perlu kehilangan panas untuk mempertahankan suhu internal yang konstan.

Tidak seperti AC, yang mendinginkan ruangan, kipas angin mendinginkan orang. Kipas plafon meningkatkan kecepatan udara pada tingkat penghuni, yang memfasilitasi penolakan panas yang lebih efisien, mendinginkan penghuni, bukan ruang. Kecepatan udara yang meningkat meningkatkan laju kehilangan panas konvektif dan evaporatif dari tubuh, sehingga membuat penghuni merasa lebih sejuk tanpa mengubah suhu bola kering udara.

Udara panas kurang padat daripada udara dingin, yang menyebabkan udara panas secara alami naik ke tingkat plafon melalui proses yang disebut konveksi. Di udara yang tenang, lapisan-lapisan suhu konstan terbentuk, yang terdingin di bagian bawah dan yang terhangat di bagian atas. Ini disebut stratifikasi. Cara paling efisien dan efektif untuk mencampurkan udara dalam ruang bertingkat adalah dengan mendorong udara panas ke tingkat penghuni. Hal ini memungkinkan pencampuran udara yang sempurna di dalam ruang sekaligus mengurangi kehilangan panas melalui dinding dan atap bangunan, dan konsumsi energi bangunan. Untuk menghindari terjadinya aliran udara, kipas angin harus dijalankan secara perlahan-lahan sehingga kecepatan udara pada tingkat penghuni tidak melebihi 40 kaki per menit (12 m/menit).

KIPAS ANGIN

 

Berat 20 kg
Dimensi 300 × 300 × 46 cm
Model

AirPro 150S, AirPro 200S, AirPro 250S, AirPro 300S, AirPro 250M, AirPro 300M, AirPro 350M, AirPro 400M, AirPro 400L, AirPro 500L, AirPro 600L, AirPro 700L

Warna

Alumunium, Powder Coating Hitam (biaya tambahan Rp800.000), Powder Coating Putih (biaya tambahan Rp800.000)

Title

Go to Top